Kadisdukcapil Monitor Kegiatan Jemput Bola Akta Kematian

Kepala Disadmindukcapil Surakarta, Y. Pramono, SH. M. Si mengatakan kegiatan jemput bola akta kematian malam ini yang berlangsung di enam kelurahan banyak didatangi masyatakat untuk mengurus Akta Kematian bagi anggota keluarganya yang sudah meninggal. Demikian dikatakan Pramono disela-sela monitoring pelaksanaan jemput bola di Kelurahan Kauman malam ini (Rabu, 8/6), yang didampingi Lurah Kauman, Drs. Nur Salim, MM.

Ditambahkan oleh Pramono, antusiasme masyarakat untuk mendatangi kegiatan layanan jemput bola Akta Kematian karena telah menerima sosialisasi baik melalui media sosial maupun surat edaran dari Lurah melalui Keteua RT setempat. Sementara itu Analis Kebijakan Ahli Sub Koordinator Akta Kematian, Tri Wibowo, SE. MM mengatakan jemput bola akta kematian ini dikhususkan untuk kematian lama yang ada didatabase pelayanan yang terindikasi meninggal namun belum diterbitkan Akta Kematian, yang jumlahnya ada sekitar 20.125 orang.

Jumlah itu kata Tri Wibowo tersebar di 5 wilayah kecamatan yakni; Kecamatan Pasarkliwon: 3.203 orang, Banjarsari: 6.587 orang, Jebres: 4.539 orang, Laweyan: 3.625 orang dan Serengan: 2.171 orang. Ditambahkan oleh Tri Wibowo, antusiasme masyarakat datang ke lokasi jemput bola Akta Kematian, selain telah dikirimkan data by name by addres kepada keluarga waris melalui RT dan Lurah, juga telah disebarkan formulir permohonan untuk ditandatangani keluarga ahli waris.

“Untuk kegiatan jemput bola Akta Kematian hari kesembilan malam ini (Rabu, 8/6), yang berlangsung di enam kelurahan yakni; Mojosongo, Nusukan, Gilingan, Panularan, Gajahan dan Kauman”, kata Tri Wibowo sembari menambahkan dengan menerjunkan kurang lebih 50 orang personil untuk 5 tim dan untuk setiap tim terdiri 10 orang”, tambah Tri Wibowo.

CATEGORIES
Share This

COMMENTS

Wordpress (0)
Disqus ( )